Apakah Kentucky Merebut Situs Perjudian Rejekibet Itu Akhir dari Web?

Dalam suatu langkah ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya, Kentucky mengatakan Gubernur Steve Beshear baru-baru ini mengumumkan 141 nama domain kasino dan permainan poker yang akan disita, karena situs web mereka yang sesuai semuanya melayani penduduk Kentucky. Gubernur Beshear menegaskan bahwa nama-nama domain ini dianggap sebagai alat permainan, dan karenanya, tunduk pada undang-undang regional Kentucky yang memungkinkan penyitaan mereka. Beshear juga menjanjikan pemanfaatan situs-situs perjudian ini oleh para pembayar pajak Kentucky, memotong industri-industri lokal Kentucky, khususnya industri pacuan kuda dan lotere yang disahkan negara.

Meskipun semua situs web permainan yang disebutkan berlokasi di luar Amerika Serikat (dan juga diatur dengan otoritas regional mereka), nama domain itu sendiri didaftarkan menggunakan akun berbasis A.S (GoDaddy.com). Jadi, Beshear berpendapat bahwa ini membuat mereka rentan terhadap undang-undang regional Kentucky, yang secara khusus melarang “perangkat game”. Beshear mengklaim bahwa nama domain sendiri dianggap sebagai perangkat game. Karena itu, Beshear mendaftarkan gugatan yang mengharuskan 141 nama domain situs game ini disita dan dikorbankan dari GoDaddy.com.

Dalam pilihan yang aneh, Hakim Pengadilan Wilayah Kentucky Franklin Wingate memutuskan mendukung keadaan negara bagian Kentucky ini, juga memutuskan tanggal kepatuhan pada tanggal 3 Desember 2008, untuk membuat masing-masing situs web ini Rejekibet menghalangi penggunaan penduduk Kentucky atau menjadi menentang perampasan domain ini. Yang sama membingungkannya, adalah kesimpulan GoDaddy.com untuk mematuhi pilihan hukum Hakim Wingate.

Mereka yang bertarung dengan keputusan khusus ini, pengacara atas nama Penasihat Perjudian online mereka bersama dengan Organisasi Media & Hiburan Perjudian Sosial (IMEGA), berencana untuk bertarung dengan konstitusionalitas dengan kesimpulan, dan juga berencana untuk naik banding di negara dan federal. level. Itu mungkin dengan mudah berakhir ke Mahkamah Agung untuk berkuasa. Mereka berpendapat bahwa peraturan yang diterapkan bukan milik Pengadilan Cirtuit, karena Web internasional tidak berlaku untuk penegakan hukum setempat.

Saat ini, belum ada konsensus keseluruhan terhadap situs game yang terkena dampak, mengenai apakah mereka bertujuan untuk mematuhi keputusan pengadilan atau tidak. Dari indikasi awal, tampak bahwa ada “penolakan” keseluruhan keputusan tentang komponen situs-situs perjudian ini, tetapi keputusan terakhir yang mereka buat masih harus diperhatikan.

Konsekuensi dari keputusan ini sangat besar. Jika situs web permainan memilih untuk mematuhi dan memblokir aksesibilitas ke situs mereka ke penduduk Kentucky, lalu apa yang harus dilakukan untuk menghindari negara yang berbeda agar tidak melihat sanksi yang sama? Selain itu, jika kesimpulan ini berlaku, apa yang akan mencegah yurisidiksi lokal dari mengatakan situs web berbasis rumahan menyebabkan pelanggaran industri dan ekonomi terhadap perusahaan lokal? Bagaimana jika toko buku Johnny di Idaho, menyatakan bahwa Amazon.com menyedot bisnis dari toko regional? Dapatkah estimasi lingkungan mengatur sekitar penyitaan domain ini, atau prinsip yang Amazon.com harus memblokir akses ke sebagian besar orang Idaho?

Tidak diragukan lagi, kebebasan Internet dipertaruhkan di sini. Sifat internasional jaring jelas berisiko karena keputusan khusus itu, dan menimbulkan pertanyaan apakah hukum dapat mengatur atau membatasi penegakan hukum. Jangka panjang Internet karena kita kenal sekarang, mungkin sangat bergantung pada hasil akhir dan hasil pendekatan banding.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.