SEO scam? Kebenaran Tentang Industri

Pemasaran

Saya sering forum SEO dan Pemasaran Web setiap hari dan sering sekali ada perdebatan tentang industri SEO dan etika. Lagi pula, tidak ada dua perusahaan SEO yang sama dan tidak ada metodologi terpadu. Sangat sulit untuk membuat pernyataan tentang industri secara keseluruhan karena itulah yang dimaksud dengan ‘SEO’. Campurkan fakta bahwa sebagian besar perusahaan SEO merahasiakan metodologi dan strategi kampanye mereka dan kami memiliki situasi di mana setiap perusahaan sama sekali berbeda dengan hasil yang sangat berbeda.

Fakta 1: Tidak ada metodologi SEO terpadu. SEO sebenarnya didefinisikan oleh wikipedia sebagai proses meningkatkan lalu lintas dari SERPs ke situs. Tentu saja, BAGAIMANA mereka melakukan itu adalah pertanyaan sesungguhnya dan menyebabkan perdebatan jasa backlink pbn.

Fakta 2: Efektivitas Kampanye SEO Tergantung pada struktur situs, konten situs, kata kunci, metodologi yang digunakan, dan seberapa populer situs tersebut. Kata kunci acak untuk situs tidak bisa hanya memberi peringkat. SEO juga bukan voodoo. Ini adalah logika, pemecahan masalah, dan pemasaran web dicampur bersama. Jika situs Anda tidak memberikan nilai kepada pengguna, itu mungkin akan peringkat.

Fakta 3: Beberapa ‘SEO’ melakukan optimasi mesin pencari dan beberapa melakukan manipulasi mesin pencari. Tentu saja, semuanya dipasarkan sebagai SEO. Optimalisasi tidak etis memberikan hasil dengan biaya berapa pun dan selalu bersifat jangka pendek (biasanya nama domain yang dilarang). Optimasi etis membuka mesin pencari dan memberikan manfaat jangka panjang.

Fakta 4: Sebagian Besar Perusahaan SEO Dibayar atau Tidak Sayangnya, ini adalah kasus dengan industri. Sebagian besar perusahaan SEO menerapkan A, B, dan C dan beralih ke klien berikutnya. Semoga peringkat situsnya. Jika tidak, mereka selalu memiliki lebih banyak klien.

Fakta 5: Sebagian besar perusahaan SEO menggunakan strategi inbound link yang etis dan tidak etis. Untuk memaksimalkan keuntungan, sangat umum bagi perusahaan SEO untuk membeli tautan massal dari India, tautan pada situs web spam / scraper, atau menjual paket pengiriman direktori besar. Ini juga umum bagi perusahaan SEO untuk menempatkan inbound link ke sejumlah besar kontrak untuk optimasi situs.

Saya tidak berpikir itu adil untuk menggambarkan industri secara keseluruhan tanpa mencari tahu apa yang salah dan bagaimana perusahaan SEO dapat mengatasinya. Jadi bagaimana tepatnya kita menjalankan industri yang baik dan buruk? Saya sekarang telah terlibat dengan Web selama lebih dari 10 tahun dan telah dengan industri SEO selama hampir 4 tahun dan telah melihat dan bekerja dengan perusahaan SEO besar dan klien yang telah membakar kampanye SEO mereka sebelumnya. Dikombinasikan dengan banyak posting web dan debat forum tentang masalah dasar yang sama, saya telah menyusun daftar masalah yang paling umum.

Masalah 1: Hasil untuk Tanggung Jawab

Bukan rahasia lagi bahwa sebagian besar perusahaan SEO tidak membuahkan hasil. Ini adalah fakta bahwa tidak ada perusahaan SEO yang dapat menjamin hasil (dan jika mereka melakukannya, mereka membohongi Anda). Ini juga merupakan fakta bahwa perusahaan SEO dengan mengambil risiko mengambil uang pada dasarnya mengatakan ‘kami akan melakukan apa yang kami bisa’. Perusahaan SEO hanya menjamin mereka akan melakukan pekerjaan untuk ‘mengoptimalkan’ situs, tetapi tanpa pengungkapan metodologi mereka secara penuh, apa sebenarnya yang dicari klien? Tidak ada industri lain yang menjual produk tanpa jaminan dan tidak ada daftar pekerjaan spesifik yang akan diselesaikan. Tentu saja, pekerjaan SEO pada dasarnya adalah metodologi informasi penjualan dan menjaga spesifik penting, tetapi kombinasi kerahasiaan dan tidak ada hasil kewajiban benar-benar membuat kampanye SEO berisiko. Jadi, bagaimana sebuah perusahaan SEO dapat mengurangi risiko dan memberikan kualitas layanan terbaik?

Jawaban 1: Harga Berbasis Insentif

Satu-satunya cara nyata untuk mengurangi risiko klien adalah dengan berbagi risiko. Melalui penetapan harga berbasis insentif, perusahaan SEO dapat membebankan persentase tertentu dari total kontrak (katakanlah 70%) untuk menutupi kekayaan intelektual dan waktu mereka sambil menempatkan sisa harga kontrak (30% sisanya) untuk insentif. Tentu saja, insentif dan persentase kontrak mereka akan didasarkan pada relatif relatif terhadap kampanye. Ini adalah langkah pertama dalam berbagi risiko kepada klien dan perusahaan dalam mencari metodologi dan penempatan beban keuangan pada perusahaan SEO. Namun, pada saat ini, sangat sedikit perusahaan SEO yang mau berbagi risiko dan mengenakan biaya dengan harga yang sama dengan klien di atas (atau bahkan mungkin peringkat yang lebih rendah).

Masalah 2: Optimalisasi Tidak Etis

Sayangnya, optimasi yang tidak etis (atau blackhat) masih sangat menonjol di Web. Sangat disayangkan bahwa ‘SEO’ telah keliru dikacaukan dengan ‘Blackhat SEO’. Ini masih merupakan masalah terbesar bagi perusahaan SEO. Mengatakan bahwa semua perusahaan SEO berada dalam blackhat.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.