Membuka Industri Perjudian Online di Prancis

Lanskap perjudian online Prancis akan mengalami transformasi besar dengan segera disahkannya undang-undang baru, yang sebagian terinspirasi oleh Inggris dan negara-negara Eropa lainnya. Ini masih menawarkan potensi besar bagi operator game online. Komisi Eropa sedang memeriksa situasi dengan cermat dan mempersiapkan diri untuk pasar perjudian online yang bergerak cepat di mana operator akan menawarkan permainan yang lebih luas kepada konsumen Prancis.

Artikel ini akan membahas isu-isu utama dari Hukum Permainan Prancis. Meskipun belum selesai, saya akan memeriksa kelayakannya dalam hal sistem pajak dan perizinan dan bagaimana pengaruhnya terhadap pemain asing.

Untuk melindungi kepentingan konsumen, undang-undang ini mencakup batasan berapa banyak taruhan dan kemenangan yang dapat ditempatkan atau diterima oleh penumpang. Operator sekarang akan diminta untuk memperingatkan perjudian di bawah umur dan potensi bahaya lain yang terkait dengan perjudian yang berlebihan.

Pasar akan mencakup pacuan kuda dan taruhan olahraga serta permainan keterampilan bersama. Ini melibatkan kemampuan untuk meningkatkan peluang Anda untuk menang dengan menggunakan strategi tertentu relatif terhadap lawan Anda, seperti poker online. Pembukaan pasar akan mengecualikan lotere online, pertukaran taruhan, permainan kasino yang melibatkan bank (blackjack) dan roulette.

ARJEL (Otoritas Regulasi Game), akan menjadi badan publik independen baru yang bertanggung jawab atas regulasi perjudian jarak jauh.

* Memastikan kepatuhan tujuan kebijakan mengenai akses internet.

* Untuk menyarankan kepada pemerintah persyaratan khusus untuk berbagai jenis lisensi.

* Mempersiapkan, menghubungkan, dan mengirimkan formulir permintaan lisensi operator perjudian online.

* Memantau operasi online, dan menindak situs web perjudian ilegal dan penipuan.

ARJEL memiliki wewenang untuk memblokir akses oleh Penyedia Layanan Internet ke situs web tersebut dan menghentikan transaksi keuangan.

* Menetapkan pedoman audit mengenai data keuangan dan teknis dari setiap transaksi.

* Memberikan saran dan rekomendasi kepada Pemerintah tentang legislasi dan regulasi.

* Semua operator wajib memberikan jaminan mengenai identitas, riwayat perjudian, kepemilikan saham, dan tindakan yang diambil untuk mencegah pencucian uang dan penipuan, serta informasi tentang cara mereka melindungi anak di bawah umur dan melakukan pembayaran online.

* Operator dari UE/ECC akan diberikan lisensi. Lisensi untuk menyediakan layanan di Prancis tidak akan diberikan kepada mereka yang kantor pusat atau pemegang sahamnya berlokasi di tempat yang disebut sebagai surga fiskal non-koperasi.

* Akses ke situs perjudian online harus melalui domain tingkat atas yang diakhiri dengan “.fr”.

* Server cermin yang berbasis di Prancis akan berisi semua data yang relevan dengan aktivitas perjudian, serta pertukaran apa pun antara operator atau pemain.

* Lisensi tidak dapat dipindahtangankan dan diberikan untuk periode lima tahun.

* Faktor-faktor berikut akan menentukan tarif pajak:

8.5% – Taruhan Olahraga

15,5% – Taruhan Pacuan Kuda

Poker online di 2%

Perpajakan yang hanya didasarkan pada taruhan, daripada pendapatan kotor game, kurang cocok untuk operator poker. Bagi mereka, pajak 2% akan sama dengan pajak 60% dari pendapatan kotor mereka. Ini akan mempersulit operator untuk memasuki pasar dan juga bertentangan dengan peraturan UE yang memungkinkan mereka memberikan layanan secara bebas. Banding Prancis seharusnya tidak terpengaruh oleh rezim pajak yang diusulkan. Namun, itu bisa menimbulkan masalah bagi perusahaan perjudian online asing yang ingin memasuki Prancis. coastal marine research group

ARJEL masih perlu menerapkan Rancangan Undang-Undang Permainan Prancis agar efektif dan memungkinkan lisensi diterbitkan. Pejabat Pemerintah Senior telah menyatakan bahwa Prancis tidak akan mengizinkan lisensi taruhan online diberikan pada awal tahun 2010, seperti yang diperkirakan sebelumnya. Karena pendapat rinci Komisi tertanggal 8 Juni 2009, RUU Perjudian Prancis tidak akan diterapkan mulai 1 Januari 2010. Namun, itu harus tetap ada pada saat dimulainya Piala Dunia Sepak Bola Afrika Selatan.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.